Desaku Dalam Liputan Majalah Trubus

sigarar-utang

Adalah fenomena kopi ‘sigarar utang’ dan Haminjon/kemenyan (Styrax paralleloneurum) yang membawa tim explorasi majalah Trubus ke kampung saya (Habinsaran, Lumbanrau, Borbor dan Pangururan). Berita lengkapnya dibawah ini (Dikutip tanpa izin dari Trubus-Online : http://www.trubus-online.co.id/mod.php?mod=publisher&op=viewarticle&cid=2&artid=1445).

kopi3

Sejak lama Anggus Pasaribu (72 tahun) menolak menikmati kelezatan secangkir kopi sigarar utang meski ia menanam 1.000 pohon kopi itu. Anggus, pekebun di Kecamatan Habinsaran, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara, itu meyakini varian kopi arabika yang didatangkan VOC Belanda pada 1750 itu beracun. ‘Pernah ada yang diare setelah meminum kopi itu,’ ujarnya. Tak hanya Anggus, semua warga Habinsaran berlaku sama pada kopi pendek-nama lain di Habinsaran-itu, tak pernah meminumnya!

Bertolak belakang jika melihat nasib kopi itu di Amerika Serikat, PT’s Coffee Roasting Co. Specialist, penyedia kopi berkualitas di negara bagian Kansas misalnya, getol mempromosikan kopi pendek itu sebagai kopi unggulan. Kopi lintong-nama dagang diambil dari Kecamatan Lintong Nihuta, Kabupaten Balige, di Tapanuli Utara-tak kalah soal rasa dan aroma daripada robusta.

Starbuck, waralaba kopi terkenal dunia, bahkan merilis black apron exclusive berbahan dasar kopi pendek itu pada Juni 2007. ‘Ini bukti citarasa kopi pendek sudah diakui dunia,’ kata Cahya Ismadi, manajer Industri Rintisan dari Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia di Jember, Jawa Timur.

Bersama Anggus di penghujung Juni 2008 Trubus menyusuri kebun-kebun kopi pendek itu di Desa Lumbanrau, Kecamatan Habinsaran. Belum jauh berjalan dari kediaman Anggus, deretan pohon kopi berbuah lebat ditanam di samping halaman rumah penduduk desa. Semua tampak rapat. Harap mafhum, jarak tanamnya 2 m x 2 m. ‘Di sini setiap penduduk paling sedikit punya 50 pohon,’ ujar Anggus yang pertama kali mendatangkan kopi pendek itu dari Desa Siborong-borong, Tapanuli Utara, pada 1998.

Ada kisah menarik seputar penamaan sigarar utang. Dahulu kopi itu dianggap sebagai pembayar hutang. ‘Banyak warga yang meminjam uang atau sembako kemudian melunasinya dengan hasil panen kopi,’ tutur Anggus. Nah, penyebutan kopi pendek itu cuma berlaku di Habinsaran dan kecamatan tetangga, Borbor. Itu mengacu pada tinggi pohon dan waktu panen.

Anggota keluarga Coffea itu paling pol tingginya 1,5 m; normalnya 3 m. Waktu panen 2 tahun sejak tanam; normalnya 4 tahun. ‘Satu pohon bisa menghasilkan 4 kg buah kopi,’ kata Anggus, yang meraup pendapatan Rp2,6-juta setiap kali panen. Nah, anggapan beracun Cahya menduga berasal dari citarasa kopi yang asam. ‘Ia baru dapat diminum setelah dicampur robusta. Tidak bisa tunggal, karena akan membuat perut jadi sakit,’ kata Cahya.

Sejarah menunjukkan Sumatera Utara memang gudangnya kopi-kopi berkualitas terutama jenis arabika. Selain kopi pendek yang tumbuh subur di ketinggian lebih dari 1.000 m dpl, ada pula kopi mandheling dari Tapanuli Selatan. Nama mandheling bahkan menjadi jaminan mutu di dunia perdagangan kopi dunia. Mandheling punya biji keras dan aroma harum menguar tajam. Pantas bila pemerintah daerah Sumatera Utara terus menggenjot penanaman kedua jenis kopi itu. Kini lahan arabika mencapai 31.551 ha atau 53,73% dari total luas lahan kopi di Sumatera Utara.

Menurut Edi Susmandi, Acting Executive Director Asosiasi Kopi Spesial Indonesia, kopi lintong sudah bisa disejajarkan dengan kopi mandheling. ‘Saat lomba kopi Cup of The Year Competition di Minnesota, Amerika Serikat, pada Mei 2008, kopi lintong meraih nilai 86 dari nilai tertinggi 100,’ ujar Edi.

Angka itu lebih tinggi ketimbang arabika unggulan lain tanahair seperti gayo dari Aceh, kopi toraja, dan kopi dari Papua, yang mendapat nilai 80-82. Pantas kopi pendek pun dilepas sebagai varietas unggulan oleh Menteri Pertanian pada 2005 dengan nama sigarar utang. Sebab itu kini sigarar utang tak hanya ditanam di Sumatera Utara, tapi sudah menyebar hingga Pulau Jawa.

Selain kopi pendek, kemenyan menjadi unggulan masyarakat di Habinsaran, Toba Samosir. Pohon hamijon-nama lokal-itu menyebar hingga Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, dan Phakpak Barat. Namun soal kualitas, ‘Hamijon Styrax paralleloneurum dari Toba paling berkualitas,’ ujar Ridwan A Pasaribu dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Kehutanan di Bogor, Jawa Barat. Indikator mutu didasarkan pada: kadar air, kadar kotoran, dan kandungan kimia seperti asam benzoat dan asam siamat.

Ditemani Rosma Pasaribu, pekebun kemenyan, Trubus mengunjungi kebun rakyat di Desa Pangururan, Kecamatan Borbor, yang berjarak tempuh 1 jam perjalanan mobil dari Sirpang, Lumbanrau. Di ketinggian 1.240 m dpl kemenyan ditanam dekat kebun kopi. Meski tanaman unggulan, sejauh ini pekebun membiarkan kemenyan tumbuh apa adanya. Sekeliling pohon yang bisa mencapai tinggi 35 m dengan diameter 60 cm itu banyak di tumbuhi ilalang. Ranting-ranting jatuh dibiarkan terserak.

Menurut Rosma getah kemenyan itu laku dijual Rp75.000-90.000/kg untuk grade A. Grade ini mempunyai ciri: warna getah putih dan tebal. Getah sadapan itu yang ditunggu industri parfum, cat, dan farmasi. ‘Kemenyan lebih banyak lagi di Gunung Simanabun dan Mabar,’ kata Rosma yang mempunyai 5 pohon kemenyan. Hermin Pasaribu, misalnya memiliki 20 ha styrax di kedua gunung itu. ‘Selain kedua gunung itu kemenyan juga banyak ditanam di Gunung Si Abu-abu di Kecamatan Habinsaran,’ ucapnya.

Ada pemandangan menarik sepanjang perjalanan menuju kebun kopi dan kemenyan itu. Di tebing-tebing berpasir dan lembap mudah dijumpai Nepenthes tobaica. Kantung semar itu umumnya hidup di antara paku-pakuan yang mulai meranggas. ‘Dahulu tahul-tahul-nama lokal-suka dipakai untuk membuat nasi dengan menaruh di atas jerami yang dibakar,’ ujar Udur Tambunan, penduduk setempat. Maklum, diameter kantung semar itu besar, bisa lebih dari 10 cm. Sayangnya, banyak dari nepenthes itu mati karena pekebun membabatnya.

Menurut Suska Apriza, praktikus nepenthes di Bogor, jenis tobaica umum dijumpai di Sumatera Utara. ‘Tanaman ini penyebarannya luas dari ketinggian 300-1.500 m dpl,’ katanya. Masih menurut Suska tobaica di Dolok Sanggul lebih merah warna kantungnya. ‘Yang di Sibolga warna kantung lebih hijau,’ tuturnya. Tobaica yang Trubus lihat lebih dominan berwarna hijau.

Kopi pendek, kemenyan, dan nepenthes, sejauh ini memang menjadi primadona di Kecamatan Habinsaran dan Kecamatan Borbor. Kopi dan kemenyan malah sudah terbukti dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat. Dari pedalaman Toba Samosir mereka membuka mata dunia tentang potensi terpendam dari Sumatera Utara. (Lastioro Anmi Tambunan)

kopi2

Belakangan timbul semacam ketidaknyamanan pada masyarakat dengan nama sigarar utang ini karena pengertiannya yang bermakna Pembayar HutangUntuk bayar hutang, dalam pemahaman sepintas memang seolah-olah hasil panen yang diperoleh hanya untuk membayar hutang. Apakah karena itu sebanyak apapun panen kopi yang diperoleh hutang baru selalu saja muncul, terbukti dari masih kerapnya petani membeli pupuk dengan cara berhutang? Ah..mudah-mudahan saja tidak.

Sebagai komoditas export, resesi ekonomi global saat ini  diperkirakan akan sangat berdampak pada harga kopi. Turunnya permintaan dari luar negeri akan membuat menumpuknya stok kopi siap olah di dalam negeri. Secara langsung hal ini akan berakibat pada anjloknya harga kopi. Dari informasi yang diperoleh dari petani, gejala penurunan harga sudah mulai dirasakan. Diperkirakan penurunan harga itu akan terus terjadi meningkat seiring dengan semakin memburuknya dampak resesi yang merupakan sebuah peristiwa berantai. Mengingat kopi salah satu komoditas penting sebagai penggerak perekonomian masyarakat di daerah Toba Samosir, sangat diharapkan tindakan proaktif pemerintah daerah dalam mengantisipasi dampak buruk tersebut. Jika kelak harga kopi menyentuh level  buruk yang ditandai dengan lebih besarnya biaya perawatan dan pengolahan dibanding dengan harga jual kopi dikhawatirkan akan menimbulkan keengganan pada petani kopi dalam merawat dan memelihara tanaman kopi mereka.

Berbeda dengan saudaranya, kopi robusta dan arabica, kopi sigarar utang merupakan tanaman yang membutuhkan perawatan yang berkesinambungan atau terus menerus. Perawatan yang terhenti untuk kurun waktu yang cukup lama akan merusak tanaman kopi yang berujung pada kematian atau tetap tumbuh tetapi sama sekali tidak produktif . Begitu tanaman kopi mati atau tumbuh tapi tidak produktif petani akan dihadapkan pada masalah baru untuk mengembalikannya ke kondisi produktif karena memerlukan penanganan khusus, lebih buruk kalau harus tebas, bongkar batang dan tanam ulang. Jelas, ini bukan pekerjaan mudah karena memakan waktu, tenaga dan biaya mahal.

Jika situasi harga buruk ini haru dialami oleh petani, campur tangan pemerintah dapat dilakukan  dalam dua bentuk. Pertama, membeli kopi masyarakat dengan harga yang pantas lalu menjualnya, tentu dengan konsekuensi kerugian karena selisih harga beli dari petani dan harga jual harus  ditanggung oleh pemerintah. Kedua, dengan menjual pupuk dan obat-obatan yang dibutuhkan untuk perawatan selama periode harga rendah dengan harga murah. Dengan bantuan ini diharapkan petani dapat tertolong, kalaupun tidak beruntung minimal petani tidak dibebani dengan biaya perawatan dan obat-obatan. Diharapkan dengan cara ini petani tetap dapat melanjutkan perawatan hingga nanti harga dapat kembali normal.  Pada saat yang sama, pemerintah juga diharapkan dapat mencari pangsa pasar lain selain Amerika Serikat dan negara-negara eropa, atau memperluas jaringan penjualan dalam negeri.

Dengan demikian, kopi yang dalam kondisi normal dan harga layak ini diberi nama kopi sigarar utang, maka dalam kondisi resesi ekonomi seperti saat ini diharapkan namanya tidak berubah menjadi sibaen utang.

Note : Foto-foto dalam tulisan ini adalah milik blog Hariara

6 Responses

  1. tolong kasih tahu dimana bisa langganan majalah trubus n berapa rupiah langganan perbulan

  2. ces..
    gimana kalo kita patungan tuk membuka lahan baru untuk kopi sigarar utang itu..
    paling berapa RM lah untuk lahan 10 ha
    gimana ces…..
    biar ada panjaean kalo lae nanti mangoli..
    heheheh

  3. ayo semangat orang borbor

  4. Asyik juga ya kampung kita diliput oleh majalah besar spt Trubus ini. Waktu itu wartawan trubus (Tio Tambunan) pulang kampung ke Lumban Rau. Kebetulan Oppungnya Pesta Tugu Pasaribu di Pangururan. ya sekalian liput hasil kebun aja. Sayang waktunya tidak banyak, sehingga dia tidak tempat yg bisa dia kunjungi. Ada juga beberapa kesalahan dlm tulisan itu, mis. andaliman disebut dari lumban Rau, padahal andaliman itu dari Batunabolon. Diliputnya saja di Batunabolon. Oppungnya kan par Batunabolon, tapi sekarang sudah di Sirpang (Lumban Rau).

  5. mampir nih kebetulan lewat….

  6. jenis sigarar utang ini ndak tahan serangan nematoda Radopholus s dan hama bubuk buah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: